#PrayForGaza

#PrayForGaza

SUPPORTERS

Wednesday, December 9, 2015

JPA: KE MANA HALA TUJU ANAK MUDA KINI

assalamualaikum.
okeh.. nk share ckit.. ape yg sy dnga baru2 ni..


Petikan drpd artikel..


PUTRAJAYA: Datuk Seri Najib Tun Razak berkata kerajaan akan menggubal model baharu dalam pemberian biasiswa Jabatan Perkhidmatan Awam (JPA) bagi menghalang penerima mengelak daripada berkhidmat dalam sektor perkhidmatan awam.
Perdana Menteri berkata model biasiswa yang ditawarkan pada masa ini tidak menguntungkan kerajaan kerana masih ada ruang untuk penerima biasiswa tidakmeneruskan khidmat mereka dengan kerajaan.
Walaupun kerajaan membelanjakan peruntukan besar untuk biasiswa itu namun ia tidak mendapat pulangan sewajarnya apabila sesetengah penerima sengaja mengagalkan diri dalam sesi temu duga bagi mengelak diambil kerja sebagai penjawat awam.

 

 

okeh.. korang rasa, mcm mana?

masih relevan atau tak?

sb skrg ni, apa yg kita tau, penjawat awam di negara kita semakin ramai dan ramai graduan yg tanam anggur dan terpaksa buat kerja lain sementara menunggu panggilan kerja drpd kerajaan..

 

nk share ckit, cth komen yg ada...

 



 okeh. actually mmg tak patut la dia cut off bnda yg mcm ni

sb tak sume penerima JPA tu org senang.. mostly org2 yg kurang berkemampuan.. 

dan effort mereka tu, diorang guna utk dptkn scholarship ni..

susah weh..study bagai nk gila.. last2 tak dpt keje..

by de way..

 

ada mata, lihat

ada telinga, denga..

bukan nye ada mata buta.. ada telinga, pekak..

okeh.. wassalam

 

#JPA #APAKATANAJIB 

Monday, November 9, 2015

tu me manques






Banyak lah orang menanam pulut
Saya seorang menanam padi
Banyak lah orang karam di laut
Saya seorang karam di hati



5 months and still waiting...
I dun want anything to break us apart
I only want we be together..
Because, it's wonderful if we're together

Wednesday, September 9, 2015

FOLLOW KE UNFOLLOW???






Zaman sekarang ni, follow, unfollow dh bole kita tahu melalui mcm2 apps kan?
Kadang2 bole buat kita sampai bergaduh dan selisih faham dgn antara satu sama lain.

Then, mula la fikir yg bukan2..lpas tu tanpa fikir panjang, terus je tembak org tu dgn soalan mcm:

"Kenapa ko unfollow aku?"
"Kenapa ko block aku??"

Benda ni seeloknya tak payah nk simpan dan ada dlm fon atau ipad ke, ipod ke, monopod ke ape2 pod lagi r..

Kalau btul dgn cara dan niat kita, utk berdakwah kerana Allah, kita takkan pandang bpe banyak yg follow atau unfollow kita.

Bukan nk cakap ape r kan. Budak2 zaman skrg ni cm langsi sikit. Sorry sb terguna ayat yg kasar, sb ni reality skrg.

Kalau niat kita buat Instagram,Twitter, Facebook, Tumblr dan sebagainya ni utk tulis perkara yg baik2, dan berdakwah utk LillahiTa'ala, jangan sesekali kita hiraukan sape yg unfollow atau follow. Tak payah nk kejar sume tu. Tu dunia sume tu.

Sb nye, bila kita di akhirat nanti, Followers kita ni nanti akan tolong kita ke bila kita berhadapan dgn Allah nanti? Follower2 kita ni nanti sama2 ikut kita menanggung azab atau bersama ke syurga ke nanti???

Lagha yg kita bawa. Yang kita sebarkan.
Yang kita tuliskan drpd sesuatu yg bermanfaat terus jadi sia-sia je. sb ape?? sb kita nk kan title Follower terbanyak tu.

Tak payah nk tepuk dada tanya iman. Ketuk hati pakai hammer terus kalau tak boleh nk terima dan masih nk nafikan 

Moh le kita delete apps yg detect unfollow ke follow ke ape ni
Moh le kita perbaiki diri, btulkan niat di hati.
Berdakwah kerana Allah SWT

Bukan utk dpt kepujian atau follower teramai
Bukan utk raih perhatian drpd orang lain dan bukan juga utk fofular.

Apalah gunanye fofular dan dikenali dgn penduduk bumi, tapi takde yg kenal kita di langit dan akhirat sana nanti.

Tajdid niat kita
Selalu dan hari2.. LillahiTa'ala.



sy minta maaf kalau ada yg terasa atau rasa marah dgn statement sy ni

Yg baik datang nye drpd Allah, yg buruk tu drpd kesilapan sy sndri.





Tuesday, August 4, 2015

PISANG DAN HATI

Alkisahnya...

Milah, guru kelas tadika.
Dia menganjurkan satu permainan yg sungguh menarik utk murid0muridnya.
Setiap murid diminta membawa beg plastik yg berisi pisang yg tertulis nama orang yg paling mereka benci ke kelas pada keesokan harinya.
Jadi jumlah pisang yg perlu dibawa bergantung kpd jumpah org yg dibenci.

Esoknya,
Setiap murid membawa beg plastik yg berisi pisang masing-masing.
Ada yg membawa 3 biji, ada yg 5 biji dan paling byk 8 biji. Semuanya sudah ditulis nama orang yg paling mereka benci.

"Sekarang simpan pisang tu, Jgn lupa bawa ke mana sahaja kamu pergi selama seminggu. Inilah permainanna. Selepas seminggu, kita akan tahu keputusannya," beritahu cikgu Milah.

Kanak-kanak tersebut menyimpan pisang masing-masing di dalam beg.

Hari demi hari berlalu, pisang tersebut mula berbintik-bintik dan akhirnya menjadi busuk. Kanak-kanak itu mula merungut dan marah. Mereka tidak menyukai permainan itu lagi kerana selain beg berat, badan berbau busuk.
Ada yang menangis, enggan meneruskan permainan.

Seminggu berlalu. Pagi-pagi lagi murid-murid Milah sudah bersorak. Permainan sudah tamat. Tidak ada lagi beban dan bau busuk yang perlu dibawa.

"Okey semua, apa rasanya bawa pisang dalam beg ke sana ke mari selama seminggu?" tanya Milah.

Semuanya serentak mengatakan mereka benci permainan itu.
Mereka hilang kawan, sering diejek dan terpinggir. 
Lebih teruk lagi terpaksa tidur, makan, mandi, bermain dan menonton TV dgn bau busuk.

"Itulah sebenarnya yang berlaku kalau kita simpan perasaan benci pada orang lain dalam hati. Bau busuk kebencian itu akan mencemari hati dan kita akan membawanya kemana sahaja kita pergi. Jika kamu sendiri tidak boleh tahan dgn bau busuk pisang hanya utk seminggu, cuba bayangkan apa akan jadi kalau kamu simpan kebencian sepanjang hidup kamu?" beritahu cikgu Milah.






p / s: Jgn simpan  benci dan dendam kesumat dan apa2 la yg seangkatan dgn nya dlm hati. Nanti jd mcm pisang tadi. makin membusuk dan makin hitam. Dendam apabila dipendam, ia menikam dan melukakan.Tapi kemaafan akan membebaskan sebuah hati daripada terus terluka. Just forgive and forget. Wallahualam.

"Memaafkan itu lebih dekat dgn taqwa. Janganlah kamu melupakan keutamaan di antara kamu. Allah Maha Melihat segala apa yang kamu lakukan"
[Surah Al-Baqarah: ayat 237]
 






Saturday, July 18, 2015

DOA SEORANG KEKASIH



Ya Allah.. Seandainya telah Engkau catatkan dia milikku, tercipta buatku..
Maka satukanlah hatinya dgn hatiku..
tetapkanlah kebahagiaan antara kami agar kemesraan itu abadi..

Ya Allah Ya Tuhanku Yang Maha Mengasihi..
Seiringkanlah kami melayari hidup ini ketepian yg sejahtera dan abadi

Tetapi Ya Allah.. Seandainya telah Engkau takdirkn dia bukan milikku.
Bawalah dia jauh dari pandanganku..
Luputkanlah dia dari ingatanku dan peliharalah aku dari kekecewaan.

Ya Allah, Tuhanku yang Maha Mengerti..
Berikanlah aku kekuatan menolak bayangannya jauh di dada langit.. hlang bersama senja nan merah..

Agar diriku senantiasa tenang walaupun tanpa bersama dengannya..

Ya Allah Yang Tercinta..

Pasrahkanlah diriku dgn takdirMu
Sesungguhnya apa yg telah Engkau takdirkan adalah yg terbaik buatku
Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui segala yg terbaik buat hambaMu ini

Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim.. sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui apa yg ada dilangit dan dibumi.. Dan Engkau Maha Mendengar hatiku ini..






FOR YOU


Tuesday, June 9, 2015

AKHIRAT DAN KITA

Assalamualaikum..

Kata ustaz, mahsyar ni punya la lama sampai kita hari ni tak mampu fikir berapa lama kita akan berada di alam mahsyar.
Para sahabat Rasulullah saw tanya, mahsyar kat mana?
Jawab Rasulullah saw, mahsyar ni di bumi ini sendiri di mana bumi ini dihamparkan.
Tiada pokok, tiada sungai, gunung ganang, tempat berteduh dan tiada bertepian.
Ini terjadi bila malaikat israfil tiup sangka kala pada pertama kali.
Kali kedua malaikat israfil tiup, semua manusia akan bangkit dari kubur masing2 dalam keadaan yang sungguh terpinga2.
Lalu manusia bertanya sesama sendiri, dimana kita?
Lalu datang api dari laut yang meluap-luap menghambat manusia ke mahsyar.
Bayangkan manusia seluruhnya dari zaman nabi Adam as sampai manusia terakhir hidup di atas muka bumi ini dibangkitkan dalam keadaan lapar dan haus yang bersangatan serta bertelanjang bulat dihambat ke mahsyar.
Rujuk surah yassin ayat 52-54.
ditambah dengan binatang lagi, jadi tak dapat dipastikan jumlah makhluk pada hari tu.
Saidatina Aisyah ra pernah bertanya Rasulullah saw, tidakkah kaum lelaki memandang aurat wanita.
Lalu dijawab nabi saw dengan memetik ayat quran, pada hari itu semua manusia sibuk dengan urusan diri sendiri.
Rujuk surah a'basa ayat 37(80:37).
Ada yang ke mahsyar dengan menunggang binatang, ada yang pergi dengan mukanya, ada yang berjalan, dan yang istimewa dibawa oleh malaikat munkar dan nakir.
Bila sampai di mahsyar,perbicaraan tak berjalan lagi. Kena tunggu entah berapa lama.
Lalu keseluruhan umat manusia tadi pergi kepada nabi Adam as hanya untuk meminta syafaat untuk Allah swt percepatkan hisab.
Jawab nabi adam as dia tak boleh bagi syafaat kerana dia pernah melakukan dosa. Pergilah seluruh umat manusia ini kepada seluruh rasul ulul azmi, bermula nabi nuh a.s, musa a.s, isa a.s, dan ibrahim a.s tetapi nabi2 ini hanya berdoa keselamatan diri masing2.
Lalu pergi semua manusia kepada nabi Muhammad saw, lalu baginda berdoa dan Allah swt memperkenankan untuk mempercepatkan hisab.
Bayangkan semasa menanti perbicaraan, ada orang dah minta pd Allah swt awal2 agar disegerakan masuk ke neraka sebab tak tahan lamanya berdiri di mahsyar.
Bayangkan ruang yang ada hanya untuk meletakkan tapak kaki kite je krn padatnya manusia pada hari tu.


Sebelum hisab bermula, kitab2 amalan kita akan turun dari arash.
Masa tu tahulah kita tangan mana yang sambut kitab tu. Kalaupun tangan kanan yang ambil kitab kita, masih tak menjamin kita ke syurga.
Kemudian Allah swt panggil sorang2 untuk dihisab. Sebelum Allah swt mula hisab, Allah swt suruh kita baca semua amalan yang tercatat dalam buku kita disaksikan semua manusia.
Tiada satu pun yg tertinggal.
Lepas habis baca Allah swt akan tanya kita 3 soalan.
1) Adakah terdapat pahala kamu yang tidak dicatat oleh malaikat raqib dan atid
2) tak ingat
3) apa alasan kamu atas segala dosa yang kamu lakukan.
         
Setelah ditimbang di al mizan, didapati pahala kita la melebihi dosa kita.
Seolah-olah sikit lagi kita ke syurga, tetapi final check Allah swt lakukan.
Allah swt tanya kepada semua orang, siapa yang kenal kita sila tampil kedepan untuk menuntut hak mereka.
Antara yang mula2 bangun adalah anak isteri keluarga, jiran2, kawan2 dll.
Jika ada hak mereka yang tidak ditunaikan, pahala kita tadi terpaksa bagi pd mereka.
Jika pahala dah habis, dosa mereka pula kita tanggung (ini yang dimaksudkan suami akan tanggung dosa anak2 dan isteri).




Kita yang perempuan, jagalah diri  kita. Sebab apa yang kita buat tak effect diri kita sorang, tp effect jugak orang2 yang kita sayang.
Ayah kita, abang dan adik2 lelaki kita, suami kita.
Kalau betul sayang mereka, lindungi mereka, jangan jadi penarik mereka ke neraka.. Tutup aurat, jaga maruah, jaga akhlak, jaga agama kita.
Hari mahsyar hari yang sangat dahsyat.    
Kata ustaz, hidup di dunia janganlah kita kejar populariti, nak terkenal, takut tak tertanggung kesannya kat akhirat nanti.
Kedua, jagalah amanah dan kejujuran kita sebab pada hari tu amanah dan kejujuran kita akan membantu.
        
Yakinkah kita tergolong dlm golongan mereka yang terpilih Allah swt ke syurga? Nak masuk syurga bukan senang..
Jom sama-sama bantu diri dan kawan-kawan.. Moga Allah swt bantu kita di hari pembalasan nanti. 

Insyaallah.. Aamiinn..
Wallahualam.



Saturday, May 9, 2015

BERTAKHTA DI HATI

Buat dirimu yang bakal bertakhta di hatiku..
Izinkan diriku membuat lebaran rindu dan salam kasih untuk dirimu..
Wahai kamu yang melengkapkan hidupku,

Kalaulah aku yang ditakdirkan untuk kamu, dalam menjadi lilin yang membakar diri, menerangi hari-harimu bersama aku, meniti hari-hari penuh bahagia untuk bersama mu, mampu aku bersabar dan tabah menunggu walau berapa lama sekalipun. Aku tak pernah bosan, malah jauh sekali merasa pilu, melihat rakan yang lain melangkah dahulu. Kerana aku tahu, sampai masa.. tiba jua saat kita nanti.
Insyaallah.. satu hari nanti


Wahai kamu yang menjadi peneman tidurku,

Sungguh pun dirimu tidak ku ketahui dimana, akan aku terima diri mu dengan segala kekurangan yang ada pada diriku ini, sebagai pelengkap kelebihan yang ada pada mu, kerana aku tahu segala yang ada padamu, terlalu agung kurniaan dari-Nya buat aku sebagai hamba, sebagai isteri dan ibu kepada bakal anak-anak kita. Jadikan tidur malam kita bagai seribu tahun yang indah, yang akan kita nikmati setiap saat yang berlalu hadiah dari pengharapan kita selama ini yang kita nanti-nanti.

Wahai bakal kekasih dunia akhiratku,

Iringkan doa mu buat aku di sini yang menanti dirimu untuk melamarku. Andai telah tertulis jodoh kita di lul mahfuz, pasti akan bertemu juga kita. Dan akan ku jadikan diriku ini sebagai zaujah mu  ubukan sahaja di dunia malah juga di akhirat nanti.
Dan diriku ketahui.. Apabila sampai masa dan tikanya nanti, akan terpimpin juga tangan kita berdua dalam meniti hidup di masa akan datang. Dan titipkan lah doa senyum mu dalam mimpi-mimpi ku supaya menjadi kekuatan untuk aku lebih gagah lagi dalam mengharungi hari yang berbaki lagi.

Salam rindu dari hatiku untuk dirimu.. 
Semoga kita akan bertemu di dalam setiap bisikan doa

Sunday, April 19, 2015

SIAPA KITA DI SISI ALLAH


Siapa kita di sisi Allah???
Siapa kita di sisi-Nya?? Hamba atau sebaliknya?

Pejamkan kedua mata..
Bayangkan..

Kalau rasa kehidupan di dunia ni sudah cukup bahagia,
sudah cukup bekalan utk di akhirat sana,
teruskan kehidupan seperti biasa.

Jika sebaliknya, tekan butang "RESET" dalam diri.
Kembali kepada-Nya dgn seluruh jiwa dan raga.
Abdikan diri kepada-Nya, bukan kepada manusia

Dari Abdullah bin Umar r.a, Rasulullah SAW bersabda;
"Jadilah kamu di dunia laksana orang yang asing atau musafir yang sedang berpergian"

Ibnu Umar berkata,
"Jika kamu berada di waktu petang, jangan menunda-nunda amal hingga pagi hari. Kalau kamu berada di waktu pagi, jangan menunda-nunda amal hingga waktu petang. Manfaatkan kesihatanmu sebelum tiba sakitmu. Dan gunakan masa hidupmu sebelum tiba matimu"



Ali bin Abi Thalib r.a mengatakan,
"Dunia pasti akan lenyap meninggalkan kalian, sedangkan akhirat menanti kalian di hadapan. Masing-masing dari keduanya memilik anak keturunan. Jadilah kalian anak-anak pengejar akhirat, janganlah kalian menjadi anak-anak oemuja dunia. Sesungguhnya hari ini (dunia adalah waktu beramal, dan belum ada hisab. Sedangkn esok hari (akhirat) adalah hisab tanpa ada kesempatan untuk beramal."

Apa lagi yang kita tunggu..
Tunggu rumaha cakap "pegi.. pegi"
Kubuq panggil, "mai la, mai la"

mcm tu ke? tunggu dijemput malaikat maut, baru rasa nak berubah?
Time tu dh terlambat. dan tak terdaya lagi utk berubah dan masa yg telah digunakan takkan kembali.

Malaikat maut akan ckp mcm ni nanti, "Tiada lagi tambahan waktu utk mu"



Tepuk dada, tanya hati.
Tepuk kepala, tanya akal..

Sebagai peringatan utk diri sendiri dan kalian semua.

#MuhasabahDiri



Tuesday, March 3, 2015

KISAH TELADAN: SEDEKAH

Seorang gadis datang menemi Rasulullah SAW dgn tangan kanannya yg disorokkan ke dalam poket bajunya.
Dari raut wajahnya, anak gadis ini sedang menanggung kesakitan yg amat sangat.

Lalu Rasulullah SAW menegurnya:
"Wahai anakku, kenapa wajahmy menampakkan kesakitan dan apa yg kamu sorokkan di tanganmu?"

Lalu gadis ini menceritakan hal yg berlaku kpdnya:
"Ya Rasulullah, sesungguhnya aku adalah anak yatim piatu. Malam tadu aku telah bermimpi  dan mimpiku itu telah membuatkan aku menanggung kesakitan ini"

Rasulullah SAW mula tertarik dgn penjelasan gadis itu:
"Jika tidak keberatan, ceritakanlah mimpimu itu wahai anakku."


"Aku bermimpi berjumpa dgn ibuku di dalam neraka. Keadaannya amat menyedihkan. Ibuku meminta diberikan air kerana dia amat dahaga kerana kepanasan api neraka itu hingga peluh tidak sempat keluar kerana kekeringan dlm sekelip mata"
Gadis itu berhenti seketika menahan sebak.


"Kemudian ku lihat tangan kirinya ada seketul keju dan di tangan kanannya ada sehelai tuala kecil. Beliau mengibas-ngibaskan kedua-dua benda tersebut utk menghalang api dari membakar tubuhnya, Lantas aku bertanya ibuku adalah seorang hamba yg patuh dgn ajaran Islam dan isteri yg taat kpd suaminya?

Lalu ibuku memberitahu bahawa ketika hidupnya dia amat bakhil. Hanya dua benda tu sahaja iaitu seketul keju dan sehelai tuala kecil pernah disedekahkan kpd fakir. Yang lainnya hanya utk bermuka-muka dan menunnjukkan kelebihan hartanya sahaja.

Lalu aku mencari ayahku. Rupanya beliau berada di syurga dan sedang menjamu penghuni syurga dgn makanan yg lazat dan minuman dari telaga nabi.

Lalu aku bertanya kpd ayahku, "Wahai ayah, ibu sedang kehausan dan menanggung azab di neraka. Tidakkah ayah ingin membantu ibu sedangkan di dunia ku lihat ibu mentaatimu dan menurut perintah agama"

Lalu dijawab oleh ayahku, "Sesungguhnya beliau dan semua penghuni syurga telah dilarang oleh Allah dari memberi walau setitik air kpd isterinya kerana itu adalah pembalasan utk kebakhilan yg dilakukan ketika di dunia."

Oleh kerana kasihan melihat azab yang diterima oleh ibuku, aku lantas menceduk sedikit air mengguna tapak tangan kananku lalu dibawa ke neraka.
Belum sempat air tersebut mencecah bibir ibuku, api neraka telah menyambar tanganku sehingga melecur. Seketika itu juga aku tersedar dan mendapati tapak tanganku melecur teruk. Itulah sebabnya aku datang berjumpa engkau ya Rasulullah"


Panjang lebar gadi itu bercerita sambil air matanya tidak henti-henti mengalir di pipi.
Rasulullah kemudian meletakkan tongkatnya ke tapak tangan gadis tersebut lalu menadah tangan, berdoa memohon petunjuk dari Allah. Jika sekiranya mimpi gadis tersebut adalah benar, maka disembuhkanlah agar menjadi iktibar kpd beliau dan semua umat Islam


Lalu berkat kebesaran Allah, tangan gadis itu sembuh.

Rasulullah SAW lantas berkata:
"Wahai anakku, pulanglah. Banyakkanlah bersedekah dan berzikir dan pahalanya kau berikan kpd ibumu. Mudah-mudahan segala dosanya terampun. Insyaallah"





"Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan sebahagian harta yang kamu cintai dan apa sahaja yang kamu nafkahkan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya"
[Surah Al-Imran: ayat 92]











p/s : semakin kita bersedekah, semakin kita kaya. #JomBersedekah

Saturday, February 21, 2015

AKAN TERJAWAB SEGALANYA


Ada sebab mengapa kita mengenali seseorang dalam hidup kita..
Dan ada sebab mengapa kita bertemu dan berpisah dgn mereka..

Tetapi.. sama ada kita perlu mengubah hidup dia atau dia yang bakal mengubah hidup kita..

Allah takkan hadirkan seseorang tu tanpa sebab..
Kerana, jodoh pertemuan itu telah Allah aturkan..

"Suami isteri itu ibarat pakaian kepada yang lain.. dan saling melengkapi antara satu sama lain"
[Tuan Shahrul Mizan]

"Dan kahwinkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu dan orang-orang yang layak (berkahwin) dari hamba-hamba sahayamu yang laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Alah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui. Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesuciannya sehingga Allah memampukan mereka dengan kurnia-Nya"
[Surah An-Nur : ayat 32 - 33]



Jodoh itu.. kita kena usahakan dan ikhtiarkan..

Tetapi.. dlm berusaha.. kita kena niatkan yang kita cari jodoh ni hanya kerana Allah dan utk mengharapkan redha-Nya. 
Bukan utk suka2.. dan bukan jugak utk bagi kawan respek ke ape ke.. NEVER THINKS LIKE DAT!!

Tapi dlm perkenalan.. bukan bermaksud kita kena mengadap dia 24hour dan main2 mata dgn dia atau berdating bagai dgn si dia. BUKAN DGN CARA MCM TU!!

Tapi jika betul kita nak kenal dia. Kita boleh mengikuti perkembangan dia dalam diam dan just tau apa aktiviti yg dia buat dan cukup dgn mengetahui aktiviti si dia, perihal si dia (tingkah-laku) si dia atau bertanya dgn jiran-jiran si dia, atau susah2 sangat. Cari je la address wali dia. jumpa wali dia. direct terus. kan senang. STRAIGHT TO THE POINT. habis cerita.

Tapi jgn plak main terjah je. Buat dgn cara yang baik. Ingat tu. Jaga maruah pasangan kita, dan Allah akan jaga juga maruah kita.





Just remember this words:

Pasangan hidup itu dicari..
Bukan kerana kecantikan / kekacakan dirinya.
Bukan juga kerana hartanya yang menimbun mcm Billionaire..

Pasangan hidup itu dicari..
Sb.. kita sedar yang kita tak mampu utk meniti liku-liku hidup ini dgn sendiri dan kita memerlukan someone utk selalu setia, suka dan duka, tangis dan ketawa, utk melahirkan zuriat penyambung keturunan dan membina impian yang indah bersama.
Bersama sehingga ke syurga-Nya.


Just remember this:

Pemilik tulang rusuk takkan tertukar tulang rusuk kirinya. Dan jika telah tertulis nama dirinya di luh mahfuz dgn dirimu, Insyaallah.. Akan ketemu jua walau berjuta badai yang melanda.



Saturday, January 3, 2015

CINTANYA NABI KEPADA KITA

Bagaimana Nabi Cintakan Umatnya?


Pagi itu, walaupun langit telah mulai menguning, burung-burung gurun enggan mengepakkan sayapnya.



Pagi itu juga, Rasulullah dengan suara terbatas memberikan khutbah,



” Wahai ummatku, kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasih-Nya. Maka taati dan bertaqwalah kepada-Nya. Kuwariskan dua perkara pada kalian; Al-Quran dan Sunnahku. Barang siapa mencintai sunnahku, bererti mencintai aku dan kelak orang-orang yang mencintaiku, akan masuk ke dalam syurga bersama-sama ku.”




Khutbah singkat diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah yang tenang dan penuh minat menatap sahabatnya satu-persatu. Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca, Umar dadanya naik turun menahan nafas dan tangisnya. Usman menghelakan nafas panjang dan Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam. Isyarat itu telah datang, saatnya sudah tiba.




“Rasullullah akan meninggalkan kita semua.”



Keluh hati semua sahabat kala itu. Manusia tercinta itu, hampir selesai menunaikan tugasnya di dunia. Tanda-tanda itu semakin kuat, tatkala Ali dan Fadhal dengan cergas menangkap Rasulullah yang dalam keadaan lemah dan goyah ketika turun dari mimbar.

Di saat itu, kalau mampu, seluruh sahabat yang hadir di sana pasti akan menahan detik-detik yang berlalu. Matahari kian tinggi, tapi pintu rumah Rasulullah masih tertutup.




Sedang di dalamnya, Rasulullah sedang terbaring lemah dengan keningnya yang keringat dan membasahi pelepah kurma yang menjadi alas tidurnya.

Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam. “Bolehkah saya masuk?” tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk, “Maafkanlah, ayahku sedang demam.” Kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu.

Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya kepada Fatimah, “Siapakan itu wahai anakku?” “Tak tahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini melihatnya.” Tutur Fatimah lembut.



Lalu, Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan. Seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang.

“Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemua ndi dunia. Dialah malaikat maut.” Kata Rasulullah. Fatimah pun menahan ledakkan tangisnya.

Malaikat maut datang menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibrail tidak ikut sama menyertainya. Kemudian dipanggilah Jibrail yang sebelumnya sudah bersiap sedia di atas langit dunia menyambut roh kekasih Allah dan penghulu dunia ini.

“Jibrail, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah? “Tanya Rasulullah dengan suara yang amat lemah. “Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti rohmu.

Semua syurga terbuka lebar menanti kedatangan mu.” Kata Jibrail. Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega, matanya masih penuh kecemasan. “Engkau tidak senang mendengar khabar ini?” tanya Jibril lagi.



“Khabarkan kepada ku bagaimana nasib umatku kelak?” “Jangan khuwatir, wahaiRasulullah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku: “kuharamkan syurga bagi sesiapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya,” kata Jibrail.

Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan roh Rasulullah ditarik. Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang.

“Jibrail, betapa sakit sakaratul maut ini.” Perlahan Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang disampingnya menunduk semakin dalam dan Jibrail memalingkan muka.

“Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkn wajahmu Jibrail?” Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar wahyu itu. ” Siapakah yang sanggup melihat kekasih Allah direnggut ajal,” kata Jibril.




Sebentar kemudian, terdengar Rasulullah memekik, kerana sakit yang tidak tertahankan lagi. “Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua seksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku.”

Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, Ali segera mendekatkan telinganya. “Uushiikum bis shalati, wa maa malakat aimanuku” – “Peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu.”



Di luar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukkan. Fatimah menutupkan tangan diwajahnya dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan. “Ummatii,ummatii, ummatii”- “Umatku, umatku, umatku”.

Dan berakhirlah hidup seorang manusia yang mulia yang memberi sinaran itu.

Kini, mampukah kita mencintai sepertinya?

Allahummasholi ‘ala Muhammad wa baarik wa salim ‘alaihin..

Betapa cintanya Rasulullah kepada kita.