#PrayForGaza

#PrayForGaza

SUPPORTERS

Saturday, April 21, 2012

KITA YANG BUTA & TULI

~ Baca ~ Hayati ~ Renung2 kan ~

Tersebutlah kisah seorang ayah yang mempunyai seorang anak. Ayah nya ini sangat menyayangi anaknya.

Pada satu yang telah ditetapkan, si ayah mengajak anaknya pegi pasar malam. Merka pulang agak lewat.
Dalam pertengahan jalan, anaknya meminta untuk membuka tali pinggang keledar kerana berasa tidak selesa… Puas meronta, lalu si anak terus membukanya tanpa menghiraukan teguran drpd ayah nya.
Tiba di 1 selekoh… Sebuah kereta lain yg bergerak agak laju dan kelihatan seperti hilang kawalan dan…. DUM!!
Ternyata, eksiden tidak dapat dielakkan. Si ayah selamat. Namun begitu, si anak terpelanting keluar drpd kereta dan kepalanya menghentam jalan dan mengalami gegaran otak yg cukup teruk.

Setelah beberapa bulan dirawat di hospital, akhirnya anak nya pulih kembali TAPI… Dia tak dapat melihat dan mendengar. BUTA DAN TULI. Ayah nya hanya mampu memeluk erat anaknya kerana dia tahu hanya sentuhan dan pelukan yg anaknya rasa ketika ini.
Begitulah kehidupan mereka setiap hari. Si ayah menjaga anaknya yg buta dan tuli.
Suatu ketika, si anak meminta ais, tetapi si ayah diam sahaja, kerana dia tahu anaknya sedang demam dan ais akan membuatkan demamnya menjadi semakin teruk.

Dalam suatu musim yg agak dingin, si anak memaksa ayahnya berjalan ke tempat yg hangat. Namun begitu, si ayah menarik kuat sehingga melukakan tangan anak nya. Kerana dia tahu, tempat hangat itu tidak jauh drpd bangunan yg sedang terbakar.

Pada waktu yg lain pula, anaknya kesal kerana ayahnya membuang semua permainan tin kesukaannya. Ayahnya dimarahi tetapi si ayah hanya mampu menghela nafas. Ingin sahaja dia menjelaskan bahawa permainan tin itu sudah berkarat dan tajam. Tapi apakan daya, anaknya itu tidak dapat mendengar dan melihat. Dia hanya mampu berharap supaya anaknya percaya semua yg dilakukan itu adalah demi kebaikan anaknya juga.

Ayahnya akan merasa sangat bahagia apabila anaknya meluahkan perasaan dan isi hati nya. Tapi apabila anaknya mendiamkan diri, dia merasa amat terseksa. Tapi dia tetap berada di sisi anaknya dan setia menjaga anaknya itu. Dia hanya mampu berdoa dan berharap agar Allah dapat memberikan mukjizat. Setiap hari, pukul 4 pagi, dia bangun untuk mendoakan anaknya itu supaya sembuh seperti sediakala.

Beberapa tahun berlalu… Pada suatu pagi yg cerah dan tenang, sayup-sayup bunyi burung berkicauan dan mentari menyinar seolah-olah tersenyum kpd dunia, pendengaran anaknya pulih dan anak itu berteriak kegirangan. Sehingga mengejutkan ayahnya yg tertidur. Kemudian di susuli dengan penglihatannya. Ternyata Allah telah mengabulkan doa si ayah. Melihat rambut ayahnya yg memutih dan tangan yg telah mengeras penuh luka, si anak terus memeluk erat si ayah dan berkata, “TERIMA KASIH AYAH. TERIMA KASIH SANGAT-SANGAT SEBAB MENJAGA SAYA DENGAN SETIA”

-Tamat-


Pengajaran: Terkadang kita seperti si anak. Itulah sebenarnya tingkah laku kita. Terkadang kita BUTA dan TULI. Tak mau langsung mendengar dan melihat sekeliling kita. Tapi Allah sbgai ‘Ayah’ yg setia bersama kita dan selalu mengiring dan menolong kita. Bersyukurlah kpd-NYA. Kerana sehingga hari ini dan ketika ini, DIA tidak jemu untuk mengingati dan menyayangi kita walaupun kita telah banyak berbuat dosa kpd-NYA.


Monday, April 9, 2012

BAU KASTURI DAN ZINA


Ada seorang pemuda yang menjual kain dari rumah ke rumah. Ia mempunyai susuk tubuh yang tegap dan rupa yang tampan.

Suatu hari ia lewat di jalan-jalan dan seorang wanita telah memanggilnya dan memintanya untuk masuk ke dalam rumah, apabila pemuda itu masuk ke dalam rumah maka wanita itu terus mengunci pintu. Terkejut dengan perbuatan wanita tersebut, pemuda itu mengingatkanya dengan Allah dan azab yang pedih..

Tapi sia-sia.. Amarah wanita itu semakin bertambah. Wanita itu menyatakan betapa ia ingin melepaskan perasaan rindu dendamnya yang terpendam sejak sekian lama terhadap lelaki tersebut.

Wanita itu berkata pada pemuda penjual kain:
“Jika anda tidak melakukan apa yang aku perintahkan pada kamu nescaya aku akan menjerit minta tolong. Aku akan beritahu kepada semua orang bahawa kamu menceroboh masuk dan memaksa ku melakukan perkara sumbang. Sudah tentu orang akan mempercayai kata-kataku ini.”

Melihat sikap wanita itu yang nekad. Pemuda itu menyuruhnya pergi bersiap-siap dan ia minta izin untuk masuk ke bilik air dengan alasan kononya ia juga ingin mempersiapkan diri. Apabila masuk ke bilik air, tubuh pemuda itu dengan sendiri rasa gementar daripada rasa takut dan jatuh dalam lumpur dosa dan tiba-tiba timbul dalam fikirannya satu jalan keluar.

Pemuda itu pun buang air besar dan ia lumurkan seluruh badan dengan najisnya sendiri. Sambil menangis ia berkata:
“Daripada aku terjerumus dalam najis dosa dan kemurkaan Allah maka lebih baik aku lumurkan diriku dengan najis dunia yang busuk ini.”

Apabila pemuda itu keluar dari bilik mandi, ia dapati wanita itu sudah menunggunya. Ia melihat sendiri betapa terperanjatnya wanita itu dan wanita itu merasa sangat merasa jijik dengan keadaannya. Lalu wanita itu menjerit marah dan menyuruh pemuda itu keluar dari rumahnya dengan segera.

Lepaslah si pemuda dari dugaan yang amat berat. Dalam perjalanan pulang ia terdengar azan berkumandang. Ia terus balik ke rumah membersihkan diri. Dan dengan perasaan malu dengan bauan yang tak enak pada tubuhnya ia terus melangkahkan kakinya ke masjid.

Setelah selesai solat, pemuda itu menjadi panik apabila semua mata para jemaah tertumpu ke arahnya. Dalam keadaan tersipu-sipu ia mohon maaf. Apabila ia ingin beredar, jemaah masjid mengerumuninya dan bertanya kepadanya dari mana ia mendapat bauan yang sangat wangi itu. Semua ahli jemaah dapat mencium bauan kasturi yang semerbak harumannya..
Dikatakan bahawa bauan itu kekal dalam diri pemuda itu sampai akhir ajalnya. Ia di kenali dengan panggilan Abu Bakar “Al Miski” bermaksud Pemuda Kasturi.

Pengajaran nya: Ingatlah, apabila seseorang melakukan zina ia terjerumus dalam najis dosa yang amat jijik di sisi Allah. Tapi sebelum itu, apabila hatimu tergerak untuk melakukan zina, ia sudah terlebih dahulu terpalit noda walaupun kamu tidak melakukannya. Itulah zina hati namanya.

Saturday, April 7, 2012

KETIKA...

KETIKA aku ingin hidup KAYA,
Aku lupa bahwa HIDUP adalah KEKAYAAN.

KETIKA aku takut MEMBERI,
Aku lupa bahwa semua yang aku miliki adalah PEMBERIAN.

KETIKA aku ingin jadi yang TERKUAT,
Aku lupa bahwa dalam KELEMAHAN, Allah memberi aku KEKUATAN.

KETIKA aku takut RUGI,
Aku lupa bahwa HIDUPKU adalah sebuah KEBERUNTUNGAN.

HIDUP ini sangatlah INDAH jika
MENSYUKURI apa yang sudah ada.

Adakalanya yang TERINDAH bukanlah yang TERBAIK,

Yang SEMPURNA tidak menjanjikan KEBAHAGIAAN.

Tetapi ketika kita mampu dan mahu MENERIMA semua KEKURANGAN & KELEBIHAN...

Itulah KEBAHAGIAAN!

Sunday, April 1, 2012

LELAKI... WANITA...

Lelaki yang baik takkan berusaha mendekati, meskipun dengan niat yang suci,
kerana dia sentiasa menyedari, niat mungkin terpesong sekalipun begitu murni,
kerana dia mengakui,
makhluk bertanduk dua sentiasa "memerhati"!
Ingatlah, Allah jua yang Maha Mengetahui.

Lelaki yang pintar sentiasa risau dirinya akan
membawa fitnah kepada wanita. Lelaki yang pintar tidak akan sekali-kali gentar apabila seorang wanita bertindak tegas terhadapnya kerana dia sedar itulah wanita sejati! Yang mempunyai harga diri, yang takut kepada Ilahi.

Lelaki yang pintar takkan risau dan gusar dengan status 'single' kerana dia tahu dengan izin-NYA kelak, dia akan berjabat dengan seorang wali yang bakal memberikan titik noktah kepada status tersebut!

Wanita jadilah seperti
mawar yang berduri...

Jadilah bunga mawar yang indah berpagarkan duri.Jangan biarkan dirimu menjadi sembarangan bunga yang tetap juga indah tetapi,sayang tidak berduri.

Apabila tidak berduri , tiada lagi benteng yang boleh melindungi keindahan si bunga daripada sewenang-wenangnya didekati sang kumbang. Lantas, tercemarlah keindahan dan murahlah nilainya. Duri mawar itulah ditasbihkan dengan perbatasan aurat, akhlak dan al-haya’.

Dengan pagaran duri itu, kilauan warnanya semakin memancar indah dan harum aromanya menyelinap di segenap naluri yang mengundang kekaguman di hati sang kumbang hinggakan sang kumbang berfikir beberapa kali untuk mendekati!